Menteri PPN Undang Investor Korea Garap Infrastruktur

Bisnis.com, JAKARTA–Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas) menawarkan berbagai proyek infrastruktur di Tanah Air kepada pada investor asal Korea.

Bappenas bersama Korea Eximbank( KEXIM) menawarkan lebih dari 50 proyek di bidang energi, jalan tol, bandara udara, dan pelabuhan.

Menteri PPN Bambang Brodjonegoro mengatakan Indonesia tidak akan menyerah dalam meningkatkan pembangunan infrastruktur nasional. Infrastruktur menjadi program prioritas pemerintah sehingga menawarkan berbagai skema investgasi.

“Infrastruktur adalah prioritas pembangunan karena merupakan bagian penting dari Nawacita. Indonesia ingin menarik investasi Korsel melalui kemitraan pemerintah dan swasta atau public private partnership (PPP),” ujarnya dalam keterangan resmi, Jumat (22/09/2017).

Hal itu disampaikan Bambang ketika berbicara pada forum Indonesia Infrastructure Investment Forum (IIIF) di Seoul.

Tidak lupa, Bambang mengklaim Indonesia tetap merupakan negara tujuan ideal bagi investasi.

Dengan populasi sebesar 255 juta jiwa dan pertumbuhan ekonomi yang stabil, Indonesia merupakan negara yang menarik bagi investor asing.

“Sejak dulu kami percaya dengan Korsel. Jagorawi adalah proyek tol pertama di Indonesia yang dibangun oleh kontraktor Korea,” imbuhnya.

Untuk menyukseskan kemitraan tersebut Bappenas menggandeng KEXIM selaku bank pendanaan proyek investasi Korsel di luar negeri.

Bappenas bersama KEXIM menawarkan lebih dari 50 proyek di bidang energi, jalan tol, bandara udara dan pelabuhan.

Dubes Indonesia untuk Korea, Umar Hadi mengatakan logika target pertumbuhan ekonomi Indonesia yang antara lain harus ditopang infrastruktur yang memadai.

Adapun Wakil Presiden KEXIM menggaransi bahwa pihaknya akan mendukung pembiayaan bagi proyek infrastruktur di Indonesia.